Hasil Global Gender Index 2018, Indonesia Peringkat ke 85

Global Gap Gender Index pertama kali diperkenalkan oleh World Economic Forum pada tahun 2006 sebagai kerangka kerja untuk menangkap besarnya kesenjangan berbasis gender dan melacak kemajuan mereka dari waktu ke waktu. Laporan tahun 2018 dilakukan terhadap 149 negara, Dengan indeks Partisipasi dan Peluang Ekonomi, Pencapaian Pendidikan, Kesehatan dan Kelangsungan Hidup, dan Pemberdayaan Politik, dan Pemberdayaan Politik —Dan memberikan peringkat negara yang memungkinkan perbandingan yang efektif di seluruh wilayah dan dalam kelompok pendapatan. Pemeringkatan dirancang untuk menciptakan kesadaran global akan tantangan yang ditimbulkan oleh kesenjangan gender, dan peluang yang diciptakan dengan menguranginya. Indonesia menduduki peringkat ke 85 pada kesetaraan gender dari 149 negara.

Temuan utama laporan 2018 meliputi:

• Secara global, jarak rata-rata (berdasarkan populasi) yang diselesaikan untuk paritas adalah 68,0%, yang merupakan peningkatan marjinal dibandingkan tahun lalu. Dengan kata lain, sampai saat ini masih ada kesenjangan gender rata-rata 32,0% yang masih harus ditutup. Tren rata-rata arah positif yang terdaftar tahun ini didukung oleh perbaikan di 89 dari 144 negara yang dicakup tahun ini dan tahun lalu.

• Di keempat subindeks, rata-rata, kesenjangan gender terbesar adalah tentang Pemberdayaan Politik, yang saat ini mempertahankan kesenjangan sebesar 77,1%. Kesenjangan Partisipasi Ekonomi dan Peluang adalah yang terbesar kedua di 41,9%, sedangkan kesenjangan Pendidikan dan Kesehatan dan kesenjangan Survival secara signifikan lebih rendah masing-masing 4,4% dan 4,6%. Di antara mereka, rata-rata, hanya kesenjangan Partisipasi Ekonomi dan Peluang telah sedikit berkurang sejak tahun lalu.

• Dalam hal kepemimpinan politik dan ekonomi, dunia masih memiliki jalan panjang. Di 149 negara yang dinilai, hanya ada 17 negara yang saat ini memiliki perempuan sebagai kepala negara, sementara rata-rata hanya 18% menteri dan 24% anggota parlemen secara global adalah perempuan. Demikian pula, perempuan memegang hanya 34% posisi manajerial di seluruh negara di mana data tersedia, dan kurang dari 7% di empat negara dengan kinerja terburuk (Mesir, Arab Saudi, Yaman dan Pakistan).

• Dalam hal kekuatan ekonomi yang lebih luas, kesenjangan dalam pengendalian aset keuangan dan dalam waktu yang dihabiskan untuk tugas-tugas yang tidak dibayar terus menjaga kesenjangan ekonomi antara pria dan wanita. Perempuan memiliki banyak akses ke layanan keuangan seperti laki-laki di hanya 60% dari negara dan kepemilikan tanah di hanya 42% dari negara yang dinilai.

• Meskipun kemajuan rata-rata pada paritas gender dalam pendidikan relatif lebih maju daripada di aspek lain, masih ada 44 negara di mana lebih dari 20% wanita buta huruf. Demikian pula, hampir paritas dalam tingkat pendaftaran pendidikan tinggi sering menutupi rendahnya partisipasi laki-laki dan perempuan.

• Memproyeksikan tren saat ini ke masa depan, kesenjangan gender global secara keseluruhan akan ditutup dalam 108 tahun di 106 negara yang dicakup sejak edisi pertama laporan. Kesenjangan gender yang paling menantang untuk ditutup adalah dimensi pemberdayaan ekonomi dan politik, yang masing-masing akan membutuhkan 202 dan 107 tahun untuk ditutup.

• Negara yang paling sederajat gender sampai saat ini adalah Islandia. Ini telah menutup lebih dari 85% kesenjangan gender secara keseluruhan. Islandia diikuti oleh Norwegia (83,5%), Swedia dan Finlandia (82,2%). Meskipun didominasi oleh negara-negara Nordik, sepuluh besar juga menampilkan negara Amerika Latin (Nikaragua, ke-5), dua Negara Afrika Sub-Sahara (Rwanda, ke-6, dan Namibia, ke-10) dan sebuah negara dari Asia Timur (Filipina (ke-8). sepuluh teratas diselesaikan oleh Selandia Baru (7) dan Irlandia (9).

• Kedelapan wilayah geografis yang dinilai dalam laporan ini telah mencapai setidaknya 60% paritas gender, dan dua telah berkembang di atas 70%. Eropa Barat, rata-rata, adalah wilayah dengan tingkat paritas gender tertinggi (75,8%). Amerika Utara (72,5%) adalah yang kedua dan Amerika Latin (70,8%) adalah yang ketiga. Mereka diikuti oleh Eropa Timur dan Asia Tengah (70,7%), Asia Timur dan Pasifik (68,3%), Afrika Sub-Sahara (66,3%), Asia Selatan (65,8%) dan Timur Tengah dan Afrika Utara (60,2%).

• Demikian pula, jika tingkat saat ini dipertahankan di masa depan, kesenjangan gender global secara keseluruhan akan ditutup dalam 61 tahun di Eropa Barat, 70 tahun di Asia Selatan, 74 tahun di Amerika Latin dan Karibia, 135 tahun di Afrika Sub-Sahara, 124 tahun di Eropa Timur dan Asia Tengah, 153 tahun di Timur Tengah dan Afrika Utara, 171 tahun di Asia Timur dan Pasifik, dan 165 tahun di Amerika Utara.


Download File